Sabtu, 11 Mei 2013

Beranda » Sepuluh Tips Menjadi Orang Tua yang Menyenangkan

Sepuluh Tips Menjadi Orang Tua yang Menyenangkan

TEMPO.CO, Jakarta - Ada banyak cara untuk menciptakan suasana bahagia pada anak-anak Anda. Waktu yang berkualitas akan mewujudkan hubungan yang harmonis antara anak dan orang tua. Hingga mereka suatu saat harus meninggalkan Anda saat dewasa nanti. Dalam kacamata sains, ada 10 tips berbasis penelitian bagaimana menjadi orang tua yang baik.

1. Selalu bercanda
Menurut penelitian yang dipresentasikan dalam Economic and Social Research Councils├»¿½ Festival of Social Science 2011, bercanda dengan balita Anda akan membantu mengatur mereka dalam hal keberhasilan sosial. Ketika orang tua bercanda dan berpura-pura, ini akan memacu anak-anak untuk berpikir kreatif, menambah hubungan teman dan mengatur tingkat stres.

2. Berpikirlah positif
Orang tua yang mengekpresikan emosi negatif terhadap balita mereka atau menanganinya dengan kasar, maka itulah cerminan masa kanak-kanaknya dulu. Ini berita buruk karena agresi perilaku yang dilakukan pada anak usia 5 tahun akan terus dicontohnya hingga dewasa nanti, bahkan dengan pasangan hidupnya di masa depan.

3. Selalu wujudkan kasih sayang
Penelitian menunjukkan bahwa kasih sayang adalah keterampilan hidup yang penting untuk membantu seseorang tetap ulet menghadapi tantangan. Orang tua dapat menggunakannya ketika menghadapi kesulitan dalam membesarkan anak. Dengan demikian, mereka bisa menjadi teladan bagi anak-anak mereka.

4. Biarkan mereka pergi
Ketika anak Anda beranjak dewasa, biarkanlah mereka pergi. Saat-saat menjadi mahasiswa di luar kota, orang tua cenderung cemas melepas dan kurang terbuka terhadap pengalaman baru yang akan diperoleh si anak. Bersikaplah santai, biarkan mereka pergi. Mungkin sudah saatnya orang tua mulai mundur meski tetap tak melepas pengawasannya.

5. Pelihara pernikahan Anda
Jangan biarkan hubungan Anda dan pasangan menjadi buruk saat kehadiran anak. Menurut penelitian dalam jurnal Child Development edisi Mei 2011 menyatakan bahwa pernikahan yang bermasalah saat usia bayi 9 bulan akan memberi kontribusi anak sulit tidur pada usia 18 bulan. Mereka akan merekam bahwa rumah tersebut adalah rumah stres. Dan stres inilah yang menyebabkan masalah susah tidur itu.

6. Pelihara kesehatan mental Anda
Jika Anda mencurigai bahwa diri Anda tertekan, maka segeralah meminta bantuan psikolog untuk kepentingan Anda sendiri dan anak. Ibu yang tertekan dengan gaya pengasuhan negatif dapat menyebabkan stres bagi anak-anak. Penelitian yang dilakukan pada 2011 menemukan bahwa anak-anak yang dibesarkan oleh ibu-ibu depresi, akan lebih mudah tertekan pada tahun prasekolahnya.

7. Jadilah Ibu yang hangat kepada anak-anaknya
Hubungan pribadi yang hangat antara ibu dan anak tampaknya penting dalam mencegah masalah perilaku pada anak-anak.

8. Bersikap bijak saat anak melontarkan argumentasi
Segudang argumentasi yang dilontarkan anak-anak remaja Anda mungkin terdengar menjengkelkan. Namun argumentasi mereka ternyata terkait dengan penolakan kuat dari tekanan teman sebaya di luar rumah. Dengan kata lain, otonomi di rumah akan mendorong otonomi antara teman-temannya. Bersikaplah bijak. Remaja perlu berdiri sendiri, tetapi mereka juga membutuhkan dukungan dari orang tua mereka.

9. Jangan terlalu berambisi untuk sempurna
Tidak ada yang sempurna. Jadi, jangan menyiksa diri dengan target yang terlalu tinggi untuk mencapai orang tua sukses. Berusaha untuk mengabaikan tekanan itu, mungkin Anda akan menemukan diri orang tua lebih santai.

10. Kenali anak Anda dengan cermat
Semua orang berpikir mereka tahu cara terbaik untuk membesarkan anak. Tetapi ternyata cara pengasuhan itu tak bisa sama antara satu anak dengan yang lainnya. Beberapa anak yang kesulitan mengatur emosi mereka, mungkin perlu bantuan ekstra dari ayah atau ibu. Maka kata kuncinya adalah mengasuh anak berdasarkan petunjuk karakter dari anak tersebut.

LIVE SCIENCE | ISMI WAHID


Terhangat:
Teroris
| Edsus FANS BOLA | Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

Baca Juga:
Reuni Mesra Ahmad Fathanah & Istri Mudanya
PKS Bungkam Soal Kicauan Mahfudz Siddiq
KPK: PKS Jangan Membalikkan Fakta
Fatin Lupa Lirik, Bebi: Ini Bukan Idola Cilik
Ahok: Komnas HAM Tidak Paham Keadilan
Rumah Seharga Rp 5,8 M, Fathanah Masih Nunggak
Ahok: Pemprov Tak Perlu Datang ke Komnas HAM
Istri Wali Kota Belanda Berebut Foto Bareng Jokowi
Ahok Ingin Tahu Alasan Detil Penolakan Deep Tunnel


http://www.tempointeraktif.com/hg/keluarga/2013/05/12/brk,20130512-479696,id.html